Teknologi Google, Ponsel Pintar dan Tablet Verifikasi dengan Ekspresi Wajah

Teknologi Google, Ponsel Pintar dan Tablet Verifikasi dengan Ekspresi Wajah



Teknologi Google : Lupakan password - Kamu segera dapat membuka ponsel kamu dengan mengernyitkan hidung atau menjulurkan lidah kamu

fb ceritaGoogle, tidak henti-hentinya menjadi apreasi, two thumbs up dan angkat topi warga dunia dengan pengembangan teknologinya. Baru-baru ini dailymail mengulas tentang Google yang membuat teknologi canggih  Ponsel Pintar dan Tablet dengan Verifikasi Ekspresi Wajah.

Google telah mengajukan paten yang bisa membuat pengguna membuka smartphone dan tablet mereka menggunakan ekspresi wajah daripada mengetik di password. 



Perangkat terbaru Google Android sudah memiliki fitur built-in Face Unlock yang menggunakan pengenalan wajah untuk membuka ponsel mereka, tapi paten ini akan mengambil teknologi selangkah lebih maju menambahkan tambahan 'liveness' fitur. Ketika Google meluncurkan mengaktifkan rekaman Wajah  tahun 2011, sebagai bagian dari Android itu. Pada mulanya itu dikritik oleh para ahli karena keamanan  bisa dilewati dengan memegang foto statis sampai dengan kamera ponsel atau tablet.

Lalu atas dasar kritikan itu Google semakin baik mengembangkan teknologinya.

Jika paten diajukan oleh Google disetujui maka bisa berarti pengguna bisa membuka smartphone dan tablet mereka dengan menarik wajah seperti mengerutkan kening, tersenyum, menusuk lidah mereka, mengerutkan hidung mereka, berkedip dan sebagainya.

Jika paten diajukan oleh Google disetujui, itu bisa berarti pengguna akan dapat membuka smartphone mereka dengan menarik wajah seperti mengerutkan kening, tersenyum, menjulurkan lidah mereka, mengerutkan hidung mereka, berkedip dan sebagainya. Teknologi ini akan membandingkan ekspresi wajah menarik dengan foto yang diambil sebelumnya dan jika ekspresi cocok, pengguna akan diizinkan akses ke perangkat mereka.

Dalam update ke Android Jelly Bean pada Juli 2012, Google menambahkan 'liveness' check dalam upaya untuk mencegah gambar statis yang digunakan untuk mendapatkan akses ke perangkat. 
Ini berarti pengguna harus berkedip saat menggunakan Face Unlock untuk membuktikan bahwa mereka masih hidup.

BAGAIMANA GOOGLE TERBARU FACIAL PENGENALAN RENCANA KERJA?

Cek liveness Google
Untuk mendapatkan akses ke perangkat pengguna harus menarik ekspresi wajah predeterminded tertentu. 
Ekspresi kemudian akan dipindai dan dibandingkan dengan foto yang diambil sebelumnya untuk mengkonfirmasi identitas pengguna. 
Ekspresi wajah yang terdaftar termasuk berkedip, mengerutkan kening, tersenyum, menjulurkan lidah, mengerutkan hidung dan mengangkat alis.
Paten menjelaskan akan ada beberapa kesalahan kecil tapi ekspresinya pengguna harus sesuai dengan foto asli semirip mungkin. 
Teknologi ini kemudian akan memeriksa 'liveness' - sinyal yang menunjukkan pengguna masih hidup dan bergerak dan bukan gambar statis. 
Ini akan memindai perubahan dalam piksel dan cahaya untuk memantau dan mengenali perubahan lokasi dari fitur wajah.
Misalnya, jika berkedip yang digunakan untuk mendapatkan akses teknologi akan merekam cahaya dari mata dan kemudian memantau apakah ini perubahan cahaya, menunjukkan mata telah ditutup. 
Gerakan 'hidup' ini kemudian diberi skor berdasarkan seberapa mirip itu adalah untuk gambar asli.
Jika mencapai nilai ambang batas keamanan minimum, telepon dibuka. Jika tidak pengguna ditolak akses dan harus mencoba lagi.
Ekspresi kemudian akan dipindai dan dibandingkan dengan foto yang diambil sebelumnya untuk mengkonfirmasi identitas pengguna. 
Paten mengatakan: "Teknik-teknik anti-spoofing sini mungkin menggunakan gerakan wajah seperti berkedip, mengedipkan mata, dan gerakan lain yang dapat dilakukan dalam batas-batas wajah manusia. 

'[Perangkat] dapat mendeteksi gerakan wajah yang terkait dengan berbagai fitur wajah. 
Contohnya termasuk satu atau kedua mata (misalnya, untuk berkedip, mengedipkan mata, dll), daerah mulut (misalnya, untuk gerakan termasuk tersenyum, mengerutkan kening, menampilkan gigi pengguna, menjulurkan lidah pengguna, dll), hidung (misalnya, untuk kerut gerakan hidung, dll), dahi (misalnya, untuk kerut dahi gerakan, dll), salah satu atau kedua alis (untuk alis menaikkan dan gerakan kompresi, dll), dan berbagai orang lain. '


Google meluncurkan fitur pengenal wajah yang disebut Wajah Aktifkan ketika merilis Android 4.0 pada tahun 2011.

Google meluncurkan fitur pengenal wajah yang dirilis pada Android 4.0 pada tahun 2011 - tapi bisa lampaui dengan memegang foto ke layar. Selama update ke Android 4.1 pada bulan Juli 2012, Google menambahkan 'liveness' cek. Pengguna sekarang harus berkedip selama otentikasi untuk mengkonfirmasi mereka masih hidup dan bukan gambar statis. Namun, beberapa pengguna masih dapat melewati ini dengan menggunakan trik mengedit foto. Penjelasan Paten akan ada kesalahan kesalahan kecil tapi ekspresinya pengguna harus sesuai dengan foto asli semirip mungkin. 
Sebuah grafik dalam paten menunjukkan bahwa teknologi akan menangkap gambar wajah pertama dan membandingkannya dengan foto pada file. Ini kemudian akan memeriksa 'liveness'. Menurut paten: 'Dalam contoh gerakan berkedip, lokasi pixel sesuai pertama dan kedua sub-gambar dapat mewakili bagian dari kornea mata dan kelopak mata, masing-masing. 
"Selain itu, kelopak mata dapat mencakup transisi kurang pixel dari kornea. 
"Lebih khusus, kornea dapat menampilkan transisi pixel (misalnya, warna-warna kontras) sehubungan dengan dua atau lebih dari sclera, iris, dan pupil.

Google menambahkan 'liveness' fitur cek ke Android Jelly Bean.

Google menambahkan 'liveness' fitur cek ke Android Jelly Bean. Ini berarti pengguna harus berkedip bila menggunakan Face Unlock untuk membuktikan foto mereka untuk mendapatkan akses ke perangkat mereka.

Paten masih menunggu persetujuan dan Google menolak berkomentar mengenai rencana, termasuk ketika yang mungkin tersedia apabila mendapatkan persetujuan.  Motorola mengumumkan Mei itu juga mencari alternatif untuk password tradisional dengan menggunakan otentikasi fisik. Di antara gagasan yang dibahas pada konferensi di California D11 adalah tato elektronik dan pil yang menelan orang. 

Tato, dikembangkan oleh Massachusetts berbasis rekayasa MC10 perusahaan, berisi sirkuit elektronik fleksibel yang melekat pada kulit pemakainya menggunakan stempel karet. 
Motorola mengklaim bahwa sirkuit, yang juga mengandung sensor antena dan built-in, bisa diadaptasi untuk bekerja dengan ponsel dan tablet. 

Gambar ini menunjukkan berbagai bagian yang membentuk tato elektronik MC10 disebut Biostamp tersebut.

sumber

No comments:

Post a Comment

Follow by Email

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...